Friday, 31 October 2014

CERPEN : GIRLFRIEND PART II

“Ish, mengada-ngadalah kau ni!”
“Hahaha.. tahu pun takut!” dia tegakkan semula tubuh sambil ketawa tak sudah.
“Kau jangan nak mengada-ngada ya, Agus. Nanti awek kau tahu perangai gedik kau ni, aku juga yang susah tahu!” larangku bimbang girlfriend Agus yang berambut kerinting itu datang menyerang. Seram!

Friday, 24 October 2014

CERPEN : GIRLFRIEND


“You hidup ke.. you mati ke.. I tak peduli! Yang penting, dokumen ni sampai kepada klien kita!”
Itu kata-kata Puan Hasmah yang terkenal dengan sikap diktaktornya. Geram aku dibuatnya! Bila aku bagi sebab, dia kata jangan bercakap ketika dia sedang bercakap. Poyo! Dia sahajalah yang betul, walhal dia pun taklah berapa nak betul sangat!

Thursday, 9 October 2014

CERPEN : Selamat Tinggal Penderitaan



Eisya, dia cinta pertamaku. Insan istimewa yang berjaya mengetuk pintu hatiku. Dia jelita, cantik dan cukup anggun. Kerana kecantikannya, aku terpikat dan mahu menjadikan dirinya sebagai seorang isteri suatu hari nanti.

Thursday, 22 May 2014

ARA & MR. PERFECT CHAPTER 6-7 (KOMPILASI JEJAKA PILIHAN HATI)


BAB 6
“Tolong jangan batalkan majlis Ara.”


“Ara!”
Satu suara mengejutkan aku, perlahan-lahan aku angkat wajah mencari pemilik suara yang menyapa diriku sebentar tadi.

ARA & MR. PERFECT - CHAPTER 4-5 (KOMPILASI JEJAKA PILIHAN HATI)






BAB 4
“I anak, dan I kena taat pada mummy I.”

Monday, 19 May 2014

ARA & MR. PERFECT CAHPTER 2-3


BAB 2
Nama dia Jue

“Afif, you kata nak ke butik? Ini bukan jalan ke butik, ini jalan ke rumah you.” Ucap ku sebaik sahaja tiba di persimpangan jalan menuju ke rumah Afif.
Afif pandang aku seketika kemudian wajah di hala semula ke arah jalan raya.

Thursday, 15 May 2014

ARA & MR. PERFECT - PROLOG N CHAPTER 1







PROLOG
Pergi jahanam dengan status tunang yang kau sanjung sangat!

“Ara, buat apa lagi dekat sini?” dia menyoal tidak senang.
“Aunty.. Ara nak jumpa Afif. Tolong izinkan Ara masuk jumpa Afif! Please aunty.. Ara rindukan Afif. Sekejap pun, jadilah. Tolong Ara ya, aunty!”
“Afif tak ada! Dari semalam tak balik ke rumah!”

Saturday, 21 December 2013

RATUKU YANG MANIS II (aka Penilai Cinta)



“Saf... kalau tak pergi tak boleh ke? Siapa nak jaga Ira kalau Saf pergi lama-lama?” seperti biasa Nazira memujuk Amer Safwan yang berkeras untuk pergi.
“Tak boleh, Saf ke sana untuk masa depan kita jugak. Lagipun papa Ira yang suruh Saf pergi, ikutkan Saf.. memanglah Saf malas. Dah bapak mertua suruh pergi, hendak tak hendak, kenalah Saf turutkan.” Aju Amer Safuan sambil menolak belakang tubuh Amir Nazira masuk ke dalam kamar. Berat ya amat, entah apa dimakannya!

Friday, 20 September 2013

PENILAI CINTA ( Sambungan)



Melihat ketegangan di raut wajah suaminya, Nazira mengambil keputusan untuk meredakan amarah itu. Dia harus ringan tulang dan membantu. Perlahan-lahan dia merangkak mendekati suami yang sedang fokus melipat kain.

Tuesday, 19 February 2013

SEKADAR HIASAN DUNIA 22 [ AKHIR]

(ASSALAMMUALAIKUM SEMUA.... NI bab terakhir Sekadar Hiasan Dunia.. maaf atas kekurangan dan semoga terhibur ya )





“Tujuh tahun kita kahwin, apa yang kita nanti belum berhasil. Umur kita semakin tua, bukan semakin muda. Eloklah kita ambil anak angkat, sekurang-kurangnya tak sunyi rumah ni Fir.” Reen bersuara ketika mereka sama-sama menikmati minum petang.

Friday, 8 February 2013

IKATAN BERSIMPUL MATI BAB 10




“Harmi, you call I esok aje! I dah mengantuk ni!” aku dengar Encik Adlan bersuara.

“Eh, you ni kenapa? I mengantuk! Tolonglah faham!” gumam lelaki itu bagaikan sedang bertelingkah dengan pemanggil yang disapa Hermi. Siapa pula Hermi ni? Aku pun tak tahu, barangkali salah seorang koleksi kekasih Encik Adlan! Mungkin ada betulnya, siapa tahukan!
  

Wednesday, 6 February 2013

IKATAN BERSIMPUL MATI 9



“Nice,” dalam aku sedang bertanya itu ini Encik Adlan melontar sebuah bicara. Aku hentikan bebelan, lalu pandangan ku fokus ke arahnya.

“Cantik bilik ni, decorate sendiri ke?” soal dia perlahan sambil memerhatikan seluruh ruang bilik sederhana besar ini dengan penuh minat.

Tuesday, 5 February 2013

IKATAN BERSIMPUL MATI 7 & 8



“Buatkan air,” Encik Adlan bersuara sebaik sahaja langkah kaki ku mendekati pintu dapur. Lambat-lambat aku berpaling ke arah dia yang sedang membelek-belek risalah destinasi menarik sekitar negeri Sabah ini. Untuk apa, aku pun tak pasti kerana pagi-pagi esok kami semua akan berangkat pulang ke Kuala Lumpur.

“Air panas eh,” tambah Encik Adlan lagi.

Sunday, 3 February 2013

IKATAN BERSIMPUL MATI 6





“Nek, umur Encik Adlan tu berapa eh?” aku melontar pertanyaan ini kepada nenek yang sedang menikmati aroma teh sabah yang memukau deria rasa.

“Lisa tak ingat?” soalan nenek buat aku telan liur ku sebentar. Bukan aku tak ingat, tapi aku memang tak pernah ambil tahu pun!

“Tak berapa nak ingatlah nek,” sahut ku dalam senyuman.

Sign In