Saturday, 3 January 2015

MR. SCANDAL CHAPTER 8







“Keadaan Zikri 50-50! I yang menyebabkan Zikri jadi begini, Hardy. I bersalah pada dia!” kekesalan Arya bagaikan tidak bertepi. Tambah-tambah melihat keadaan Zikri yang terbujur kaku tidak sedarkan diri. Kata doktor, peluang untuk adiknya itu kembali pulih adalah 50-50 kerana kecederaan yang dialami terlalu parah dan kini sedang kritikal bertarung nyawa untuk hidup.

Saturday, 27 December 2014

MR. SCANDAL CHAPTER 7



“Hardy, kenapa kita ke sini?” tanya Arya sambil memandang wajah Hardy. Lelaki itu fokus memerhatikan apa yang sedang menyapa ruang matanya. “Apa yang you pandang?” tanya Arya masih belum menemui jawapan mengapa mereka ke sini lewat-lewat malam begini. Tak mungkin hanya sekadar memerhatikan orang bergaduh. Tak ada faedah rasanya!

Tuesday, 16 December 2014

MR. SCANDAL CHAPTER 6



“I rasa...” Arya tidak terus bersuara. Zikri di sebelah Fairuz, dikerling. Adiknya itu sudah seperti singa yang mahu menerkam tikus! Cepat-cepat dia kalihkan wajah ke arah lain.

Tuesday, 2 December 2014

MR. SCANDAL CHAPTER 4

“Sejuk?”
“Hurm.” Angguk Arya perlahan.

MR. SCANDAL CHAPTER 5

Daun pintu bilik bernombor 804 diketup bertalu-talu. Hardy dan Arya yang baru berniat melayari bulan madu pertama mendengus kerana terganggu.

Monday, 1 December 2014

MR. SCANDAL CHAPTER 3

“Apa yang perlu aku buat pada Kak Arya? Dia dah jauh terpesong!” bisik Zikri sambil memicit dahi yang terasa berdenyut. Sakit dan pening kepala datang menyerang serentak. Apa yang telah berlaku ke atas dirinya, jelas berpunca daripada sikap Arya yang cukup keterlaluan. Ah, stress!

Wednesday, 26 November 2014

MR. SCANDAL CHAPTER 2



“Hai sweety..” suara gemersik Hardy singgah ke pendengaran Arya. Cepat-cepat Arya menoleh ke muka pintu yang sengaja dibuka lebar, lelaki yang dinanti akhirnya kunjung tiba dan sudah bersandar di balik dinding berdekatan pintu gril.

Thursday, 22 May 2014

ARA & MR. PERFECT CHAPTER 6-7 (KOMPILASI JEJAKA PILIHAN HATI)


BAB 6
“Tolong jangan batalkan majlis Ara.”


“Ara!”
Satu suara mengejutkan aku, perlahan-lahan aku angkat wajah mencari pemilik suara yang menyapa diriku sebentar tadi.

ARA & MR. PERFECT - CHAPTER 4-5 (KOMPILASI JEJAKA PILIHAN HATI)






BAB 4
“I anak, dan I kena taat pada mummy I.”

Monday, 19 May 2014

ARA & MR. PERFECT CAHPTER 2-3


BAB 2
Nama dia Jue

“Afif, you kata nak ke butik? Ini bukan jalan ke butik, ini jalan ke rumah you.” Ucap ku sebaik sahaja tiba di persimpangan jalan menuju ke rumah Afif.
Afif pandang aku seketika kemudian wajah di hala semula ke arah jalan raya.

Thursday, 15 May 2014

ARA & MR. PERFECT - PROLOG N CHAPTER 1







PROLOG
Pergi jahanam dengan status tunang yang kau sanjung sangat!

“Ara, buat apa lagi dekat sini?” dia menyoal tidak senang.
“Aunty.. Ara nak jumpa Afif. Tolong izinkan Ara masuk jumpa Afif! Please aunty.. Ara rindukan Afif. Sekejap pun, jadilah. Tolong Ara ya, aunty!”
“Afif tak ada! Dari semalam tak balik ke rumah!”

Saturday, 21 December 2013

RATUKU YANG MANIS II (aka Penilai Cinta)



“Saf... kalau tak pergi tak boleh ke? Siapa nak jaga Ira kalau Saf pergi lama-lama?” seperti biasa Nazira memujuk Amer Safwan yang berkeras untuk pergi.
“Tak boleh, Saf ke sana untuk masa depan kita jugak. Lagipun papa Ira yang suruh Saf pergi, ikutkan Saf.. memanglah Saf malas. Dah bapak mertua suruh pergi, hendak tak hendak, kenalah Saf turutkan.” Aju Amer Safuan sambil menolak belakang tubuh Amir Nazira masuk ke dalam kamar. Berat ya amat, entah apa dimakannya!

Friday, 20 September 2013

PENILAI CINTA ( Sambungan)



Melihat ketegangan di raut wajah suaminya, Nazira mengambil keputusan untuk meredakan amarah itu. Dia harus ringan tulang dan membantu. Perlahan-lahan dia merangkak mendekati suami yang sedang fokus melipat kain.

Tuesday, 19 February 2013

SEKADAR HIASAN DUNIA 22 [ AKHIR]

(ASSALAMMUALAIKUM SEMUA.... NI bab terakhir Sekadar Hiasan Dunia.. maaf atas kekurangan dan semoga terhibur ya )





“Tujuh tahun kita kahwin, apa yang kita nanti belum berhasil. Umur kita semakin tua, bukan semakin muda. Eloklah kita ambil anak angkat, sekurang-kurangnya tak sunyi rumah ni Fir.” Reen bersuara ketika mereka sama-sama menikmati minum petang.

Sign In