Monday, 5 February 2018

SAYANG PADA YANG SUDI 7






BAB 7

Ada satu nama
Satu masa dulu
Pernah bawa dan beri bahagia
Hingga saat ini
Masih kuabadikan
Di dalam hatiku
Dengan satu rasa
Dalam satu cinta
Sewaktu kita bersama dulu
Hanya kita yang tahu
Dalam mana telah cinta
Kita memutik
Walau akhir ini
Seakan terpisah
Oleh masa dan suasana tak
Dipinta
Namun percayalah
Tidak sedikit pun
Kasih ku kepadamu surut dan berubah
Pasti suatu masa
Kan bersama lagi
Engkau dan aku pasti jua
Nikmati
Cinta yang istimewa

Walau ku tak pasti
Bilakah masanya
Kau dan aku akan bertemu
Untuk kita kembalikan
Keindahan dulu
Dengan satu rasa
Dalam satu cinta
Sewaktu kita bersama dulu
Kusemat di dalam hati
Hingga kita kan bertemu
Kemudian hari

“Daripada menyanyi tu, eloklah berzikir ke… bertahlil ke…. atau baca Quran Usop oi.” Satu suara kedengaran sebaik sahaja Usop habis menyanyi.

Saturday, 3 February 2018

SAYANG PADA YANG SUDI 6



BAB 6

Sedang aku tercari-cari sandal di hadapan pintu keluar yang diterangi samar-samar cahaya lampu, suara garau Usop memeranjatkan aku.
 “Buat apa kat sini?”
“Oh mak kau!” Aku tekap tapak tangan ke dada, bagai hendak tercabut jantung aku dibuatnya.
 “Awak ni, bagi salam dulu boleh tak? Buatnya saya ni ada sakit jantung ke apa ke, tak ke naya? Mati katak macam tu je.” Omelku geram.
“Assalamualaikum Cikgu Bunga. Cikgu Bunga buat apa kat sini?” Usop beri salam dan aku menyahut pendek.
“Waalaikumusalam. Ha, macam tu kan elok.” Aku puji Usop dan aku lihat Usop senyum suka. Makan puji juga mamat ni rupanya.
“Awak buat apa kat sini?” Soal Usop mengulangi pertanyaannya. Nada yang digunakan biasa-biasa sahaja.
Aku tundukkan kepala mencari apa yang belum kujumpa.
“Cari sandal, tak nampak pula. Dah la sandal tu hitam, lagi payahlah nak nampak.” Gerutuku disambut senyum Usop.
Sedang aku tercari-cari, satu cahaya menyuluh ke bawah. Aku angkat wajah dan aku nampak Usop nyalakan torch light dari telefon bimbitnya. Oh, baik hati juga Usop ni.
“Carilah cepat, termenung pula dia.” Gesa Usop apabila aku terpaku persis paku yang diketuk di atas permukaan kayu jati. Elok tegak tak senget langsung.

SAYANG PADA YANG SUDI 8



BAB 8

“Kereta dah ada, kenapa jalan kaki lagi ni Cik Bunga?” Nada suara Usop sama seperti enam bulan yang lepas. Nada yang selalu dia guna untuk menyakitkan hati aku.
“Saja nak kurus… jalan kaki ni baik untuk jantung.” Ajuku bersama info berguna untuk sepasang telinga berkulit tebal milik Usop.

SAYANG PADA YANG SUDI 5




BAB 5

“Ecah, lepas maghrib kita ke rumah Pak Imam.”
“Ke rumah Pak Imam untuk apa ma?” Rambut yang masih basah kugosok-gosok dengan tuala kecil. Pandangan mata pula tak lepas dari memandang wajah mama.
“Pak Imam buat kenduri sambut anaknya balik dari Mesir.”
“Anak Pak Imam dah habis belajar ya ma? Tapi anak dia yang mana satu?”
“Yang atas Usop tu kalau tak silap mama. Yang sulung Naim, yang nombor dua mama tak ingat pula namanya. Payah nak sebut. Ecah kenal tak dengan abang si Usop tu?”
“Tak kenal ma… Ecah hanya kenal dengan Usop seorang je ma. Lagipun Usop tu dulu satu sekolah dengan Ecah. Adik beradik dia yang lain-lain tu memang Ecah tak pernah tahu pun.”
“Itulah, yang nombor dua ni memang tak berapa dikenali. Orangnya merendah diri, mat saleh kata low profile.”
“Haip, mama pun dah pandai speaking.” Sakatku buat mama tergelak.
“Bolehlah sikit-sikit. Ni, nak pergi nanti jangan lupa pakai tudung.”
“Pakai tudung? Perlu ke ma?” Aku dah tayang muka keliru.
Mama memandang diriku dengan wajah geram.
“Mestilah perlu, Ecah tu perempuan memang wajib menutup aurat. Tapi Ecah degil, tak nak dengar nasihat mama dengan abah. Ni, nak ke rumah Pak Imam, takkan Ecah nak pergi macam tu je. Sekurang-kurangnya pakailah tudung, hormati mereka.”
Aku ketap bibir. Kan mama dah membebel. Silap aku juga, pergi tanya soalan kurang cerdik, sekarang tadahlah telinga dengarkan tazkirah mama yang pasti panjang berjela.
“Ni kenapa senyap?” Soal mama menyentak lamunan aku.
Karang kalau aku menjawab, lagi panjang bebelan mama. Lebih baik aku senyap, tak adalah idea mama nak bash lebih-lebih hehe.

Monday, 15 January 2018

SAYANG PADA YANG SUDI 3 & 4


BAB 3

            “Mama, tolong belikan kereta untuk Ecah.” Gumamku sebaik sahaja menanggalkan kasut dan meletakkannya di atas rak. Mama yang tengah menyiram pokok bunganya petang-petang sebegini, menoleh dengan muka hairan.

Wednesday, 3 January 2018

SAYANG PADA YANG SUDI 1 & 2



BAB 1






Nama lelaki itu Yusuf Abid, namanya cukup klasik kerana nama Yusuf adalah nama yang sudah wujud sejak lama dulu. Menurut cerita orang tua, nama Yusuf dipilih lantaran ibu yang mengandungkan lelaki itu mahu memiliki anak yang punya rupa-paras dan akhlak seindah Nabi Yusuf.

Friday, 7 April 2017

CINTA DI HUJUNG NODA BAB 53-54-55 (FINAL)

Assalamualaikum,  habis la cite novel yang paling lama Aulia Iman simpan.
Sila baca tapi jangan copy paste, jangan screen shot jangan buat pendua kepada cerita ni. Maaf ye, Ai tak izin dan TIDAK BENARKAN cerita ni dibawa keluar dari blog AI tanpa pengetahuan AI. Selamat membaca :-D


Monday, 13 March 2017

CINTA DI HUJUNG NODA BAB 51 52



BAB 51
Tanah perkuburan yang masih merah ku perhatikan, batu nisan yang berbalut putih ku tatap lama. Di sini An Neesa isteri kedua ku bersemadi, semoga rohnya ditempatkan dikalangan orang-orang beriman. Dan semoga kebaikannya diterima dan segala kekurangannya diampunkan oleh Allah.

Thursday, 2 March 2017

Cinta Paling Padu BAB 1 & 2

USOP HANTU
CIK BUNGA













BAB 1




Nama lelaki itu Yusuf Abid, namun mesra disapa dengan panggilan Usop Hantu. Sebut je Usop Hantu, satu kampung kenal dengan figura lelaki itu. Dan Usop Hantu adalah salah satu hantu yang tidak digeruni oleh penduduk kampung kerana hantu sebegitu sebenarnya payah nak jumpa. Mengikut sejarah silam, panggilan Usop Hantu yang diperoleh lelaki itu bukanlah kerana dia pernah bertemu dengan mana-mana jenis hantu, tetapi, hal ini berlaku kerana perangai Yusuf Abid sebenarnya telah menyamai  perangai hantu yang suka mengusik.

CINTA DI HUJUNG NODA BAB 48, 49, 50



BAB 48

“Hari dah lewat, abang balik dulu! Dalam sampul ni....” aku hentikan bicara ku buat seketika. Sampul yang sedari awal tadi ku sisipkan wang di dalamnya ku keluarkan berhati-hati lalu ku serahkan kepada dirinya.

Saturday, 18 February 2017

CINTA DI HUJUNG NODA BAB 46 & 47



Saban hari pasti ada sahaja kunjungan Neesa, jika semalam dia datang membawa buah-buahan lalu dipotong dan disimpan ke dalam peti sejuk. Hari ini pula dia datang membawa makanan, kadangkala Qalisya dibawa bersama dan kadang kala ditinggalkan sahaja. Dari Neesa juga aku ketahui keadaan Nia dan Amsyar yang sedang membesar, dan dari Neesa juga aku mengikuti khabar mama, abah, Pak Deris serta Mak Mah.

Friday, 20 January 2017

CINTA DIHUJUNG NODA BAB 45-46



BAB 45

Sudah sebulan masa berlalu, sakit yang ku hidap bagai tiada tanda-tanda untuk sembuh seperti sedia kala. Waktu ini, aku perlu fikirkan tentang keadaan insan yang masih menyayangi diri ini. Aku tidak perlu pentingkan diri dan biar mereka menderita melihat aku yang semakin tiada upaya meneruskan kehidupan. Kesedihan mereka pasti akan membuatkan aku bertambah derita! Aku tidak rela mereka juga merasa perit yang terpaksa ku tanggung. Mereka harus aku lepaskan, biarlah mereka menyimpan dendam dan biarkan juga mereka salah menyangka. Tapi aku pasti jalan dan ketentuan yang bakal ku pilih ini bakal memberi kebaikan kepada mereka, kerana aku tahu aku tidak betah melihat ada air mata yang gugur andai derita yang ku tanggung ini, ku kongsi bersama.

Wednesday, 11 January 2017

CINTA DIHUJUNG NODA BAB 42-44



BAB 42

Malam ini aku sendirian di dalam bilik, dada semakin sesak bagai udara tidak lagi mencukupi untuk ku hirup. Mata ku pejam, dada ini ku sentuh perlahan dan kerut wajah ini tidak mampu ku sembunyikan lagi. Air mata yang mengalir perlahan ku seka dengan belakang tapak tangan, kudrat yang masih bersisa ku gunakan untuk menggapai air kosong di sisi katil. Penutup botol ku buka, lalu ku teguk penuh seksa walau untuk menelan air masuk ke kerongkong. Sakitnya memeritkan! Seksa terasa.

Sunday, 8 January 2017

CINTA DI HUJUNG NODA 40 N 41

BAB 40
Hari berganti hari, Qalisya semakin  bertambah montel dan comel. Ada sahaja perbuatannya yang membuahkan tawa di pinggir bibir ini, dan ada sahaja kerenahnya yang membuatkan aku kerinduan untuk segera pulang dari tempat kerja. Nia pula masih sibuk dengan butiknya. Aku melarang dia dari terus melakukan kerja-kerja di butik, namun Nia bijak meminta kebenaran dengan kelembutan yang dia ada. Namun larangan ku tidak membuatkan dia menurut, katanya dia tidak betah duduk dan berehat sahaja. Dia kebosanan dan cepat keletihan tanpa membuat sebarang kerja, sudahnya permintaan untuk kembali ke butik ku turutkan jua. Katanya apabila di butik, masa yang terluang sedikit terisi.

Wednesday, 20 July 2016

Lama x update

SKANDAL BUKAN SELAMANYA

BLURB:



Dia, Hardy Farhan. Lelaki punya persona, bekerjaya dan punya masa depan. Namun, siapa sangka, jejaka ini menjunjung prinsip untuk menolak komitmen dalam perhubungan. Pada firasatnya, perkahwinan hanyalah mengikat dua jiwa kepada satu tanggungjawab yang cukup besar dan membebankan.