Thursday, 17 July 2014

JIKA MAWAR PUDAR WARNA VERSI RAYA -PART 5




28 RAMADAN
“Macam ni budak kampung rebus nasi impit?”
Aris memandang sekilas, terbit cemikan kecil di pinggir bibirnya.
“Awak ni, nak cari gaduh dengan saya ke apa?”  Fatiha yang sedang memasukkan bungkusan nasi impit ke dalam kawah menyahut acuh tak acuh. Geram pula pada budak KL yang tak reti hormatkan orang.

Wednesday, 16 July 2014

JIKA MAWAR PUDAR WARNA - VERSI RAYA PART IV




“Kenapa dengan anak abang tu?” Amira menyiku lengan suaminya, Taufiq. Dari jauh, dia sudah mendengar pertelingkahan anak bujang bersama anak jiran mereka.

Tuesday, 8 July 2014

JIKA MAWAR PUDAR WARNA - VERSI HARI RAYA PART II & III

PART II
24 RAMADAN

 “Tengok anak abang tu, termenung sana.. termenung sini.. risau Mira tengok!”
Taufiq menoleh, anak bongsunya sedang termangu di jendela memandang laut yang beralun.

JIKA MAWAR PUDAR WARNA - VERSI HARI RAYA PART I

PART I
1 RAMADAN
“Sayang, bangunlah!” Taufiq menarik selimut yang membungkus tubuh Amira. Sudah serupa lepat pisang berinti kelapa. Bergulung satu badan, yang kelihatan hanyalah kepala bersama rambut panjang mengurai.

Tuesday, 1 July 2014

SENARAI NAMA PEMBELI (Novelet) Jejaka Pilihan Hati - Ara & Mr. Perfect ft Doktor Jantung Saya


Tara.... Assalammualaikum n salam sejahtera.
macam mana puasa semua? Okey tak? Ai demam la.. xberapa sihat.

Okey.. this is a final cover for Ara & Mr. Perfect. Ft Doktor Jantung Saya

Friday, 27 June 2014

Order dibuka untuk anda .. ARA 7 MR. PERFECT :)



BAKAL MENEMUI ANDA OGOS INI

stok pertama dah hampir habis, sesiapa yang berminat boleh order dengan menghantar details diri anda/emel ke alamat emel tersebut. harga dan cara pembayaran akan di update tidak lama lagi.

Sekian terima kasih. salam ramadhan. maafkan saya yang terlebih terkurang. Love u all..

assalammualaikum salam sayang semua :) :) :)

Tuesday, 24 June 2014

ARA & MR. PERFECT (last entry)



“Abang tak peduli, selama ni abang ikutkan cakap mummy.. apa yang abang dapat? Tak ada apa-apa! Hati abang, cinta abang, dan kebahagiaan abang musnah macam tu je. Jue ingat mudah untuk abang lupakan Ara? Tak Jue! Tak semudah yang semua orang fikirkan! Dari mula kita kahwin, hingga ke hari ini… abang tak boleh lupakan Ara! Tak boleh! Never!” ujar Afif mengejutkan diriku.

Friday, 13 June 2014

TOP 5 LOVE DESEASES (SEBENARNYA BELUM ADA TAJUK)- 8



“Ara ke mana selama ni nak?” soal mama bersama riak terkejutnya. Aku yang baru tiba segera memandang, wajah itu kelihatan resah bersulam bimbang. Cepat-cepat mama menarik tangan aku mendekati dirinya.

Wednesday, 11 June 2014

LOVE DESEASES (SEBENARNYA BELUM ADA TAJUK) -7



“Dah cukup amal?” satu suara mengejutkan aku. Perlahan-lahan aku toleh ke arah datangnya suara itu. Aku perhatikan lelaki yang mengenakan Ray Ban serta berpenampilan ringkas. Dengan berseluar khakis dan bert-shirt lengan pendek lengkap dengan topi menyengetnya. Dia kelihatan santai dengan memasukkan kedua tangan di dalam saku. Jaketnya pula disangkut di sisi beg yang sedang disandang, manakala dilehernya pula tersangkut kamera DSLR.

Monday, 9 June 2014

LOVE DESEASES (SEBENARNYA TAK ADA TAJUK) - 6



“Afif, I datang.” Gumamku sebaik sahaja Afif keluar dari perut kereta. Dia ku pandang tanpa lepas, senyuman pula sudah menghiasi bibir ini cuma pandangan yang dikaburi air mata tetap tidak mampu ku halang setiap kali wajah yang ku rindu menyapa pandangan mata.

LOVE DESEASES (SEBENARNYA TAK ADA TAJUK) -5



 
“Ara!”
Satu suara mengejutkan aku, perlahan-lahan aku angkat wajah mencari pemilik suara yang menyapa diriku sebentar tadi.

Saturday, 7 June 2014

LOVE DISEASES (SEBENARNYA TAK ADA TAJUK LAGI) -4







“Afif.. you dengar ke tidak?” aku menyoal Afif. Aku tahu dia resah dengan tekanan dari ibunya.
“Afif..” aku sentuh lengannya. Dia yang sedang terpejam segera membuka mata dan menoleh ke arahku. Tidak lama selepas itu, wajah dihala semula ke arah lain. Ada keluhan kecil yang melepasi kedua ulas bibirnya.

Friday, 6 June 2014

DIAM-DIAM AKU TERPIKAT (MENYUSUR KANCAH RINDU) REPOST BAB 1

BAB 23 / BAB 60
“Kahwin?” Kepala sudah berdenyut-denyut memikirkannya. “Aku kena kahwin dengan dia? Dengan monster tu? Goshhh!” Meja solek ditumbuk sekuat hati. Tidak lama kemudian dia menyeringai sakit! Buku lima digosok bagi meredakan perit yang hinggap ke permukaan kulit.

Thursday, 22 May 2014

LOVE DISEASES (SEBENARNYA TAK ADA TAJUK LAGI) -3





Sebaik Afif keluar dari perkarangan rumah, aku segera mendekati ibu Afif. Wanita itu asyik dengan kerjanya. Aku labuhkan duduk bertentangan dengan dirinya.
“Aunty, boleh Ara tanya sikit.” pinta ku lembut.
“Ara nak tanya apa? Tanyalah.. kalau boleh aunty jawab, aunty akan jawab!”
“Jue tu siapa, ya aunty?”soalku sekadar bertanya.
“Jue?” Ibu Afif angkat wajahnya seketika. Kemudian dia tersenyum dan kembali menundukkan wajah menancap kerja-kerjanya.

LOVE DISEASE (SEBENARNYA XDE TAJUK LAGI) - 2



“Afif, you kata nak ke butik? Ini bukan jalan ke butik, ini jalan ke rumah you.” Ucap ku sebaik sahaja tiba di persimpangan jalan menuju ke rumah Afif.
Afif pandang aku seketika kemudian wajah di hala semula ke arah jalan raya.

Sign In