Tuesday, 30 October 2012

DUNIA KITA BERBEZA 2





“Err… awak ni cucu Pak Tam? Betul?” Umran meneka lagi. “Ehem boleh tahan cun!” hati berdetik dan senyuman tersungging menanti reaksi gadis ayu bertudung litup.

“Saya cucu Pak Tam, awak ni siapa?” gadis bernama Rose menyapa. Umran tersenyum lagi sambil memperkemaskan kolar baju yang terlipat. Seketika kemudian, jari jemari dikalih ke rambut yang tercacak, merapikan sedikit bilah-bilah rambut yang telah dielus gel rambut awal pagi tadi.

Sunday, 28 October 2012

DUNIA KITA BERBEZA 1

ASSALAMMUALAIKUM WTB, okey ni entry baru untuk DKB cerita ini Inyallah akan habis di blog. saja nak praktis untuk bermain dengan susunan ayat. tentang JMPW ada masa saya akan upload lagi. apa-apa pun layankan buah tangan pertama, :)

“Umran Hannan, what do you think you are?” sergah Cristina menusuk tepat ke jantung kecil milik jejaka berasal dari utara tanah air itu. Wajah yang kelat, rasa bengang yang teramat dan kesabaran yang semakin tipis cuba disimpan rapi dari terbias di riak wajah.

Pandangan pula dijatuhkan menekur lantai beralas karpet bewarna merah hati, tidak mahu menentang pandangan gadis di hadapannya kini bimbang andai tubuh kecil itu di lanyak hingga lucai. Mulut tiada insuran!

Sunday, 21 October 2012

keropok: : CINTA DI HUJUNG NODA

layankan CDHN okey... sebelum tu entry 38 JMPW dah published dekat bawah tu...




Siang tadi aku bersama Nia menikmati makan tengahari bersama-sama, terasa lega bila mana keinginan hati tercapai.  Dan kini aku sedang memandu kereta menuju ke I-CITY Shah Alam bandar bercahaya di mana artis yang juga pelawak terkenal iaitu Nabil pernah melangsungkan perkahwinannya di sini.

Sunday, 14 October 2012

CERPEN : LANGKAH SEIRING RESTU

ASSALAMUALAIKUM

layankan 
CERPEN 'LANGKAH SEIRING RESTU'
AULIA IMAN
si comel ini tiada kena mengena dengan entry di bawah.. beliau hanyalah anak saudara saya :)



“Kehidupan adalah satu pilihan yang kita sendiri memilihnya, atau kita tidak diberi satu pun pilihan untuk meneruskan kehidupan ini”


Aku, seorang wanita yang berusia 30 tahun. Punya segala apa yang diimpikan, kerjaya dalam hidup, rumah besar dan harta melimpah ruah. Aku bahagia dengan apa yang aku ada, aku tenang menghabiskan masa muda dalam keadaan begini. Aku bahagia dan aku gembira dengan apa yang aku usahakan! Namun jauh disudut hati ini, aku akui sedikit sebanyak masa silam dahulu membuatkan hati ini dipagut kesal yang bukan sedikit. Kerana kedegilan, kerana rasa ego dan pentingkan diri sendiri aku kehilangan kasih sayang seorang ibu. Aku hilang tempat bermanja bahkan aku hilang segalanya dalam sekelip mata. Semuanya kerana mahu mengubah nasib keluarga!

Aku mahu keluar dari sempit golongan miskin seperti ini, aku mahu bernafas dalam terang cahaya kemewahan bukan terlindung dan terkurung di dunia yang kelam tanpa harapan. Aku mahu kehidupan yang menyenangkan dan aku tidak mahu terus terusan mengecapi hidup sukar bersulam kedukaan!

Sesekali sebak yang datang ku hindar jauh, tidak mahu ku kenang lagi. Kerana aku tahu aku bukan kuat untuk membiarkan sekeping hati jatuh tersungkur di lembah kekesalan.


There was an error in this gadget