Tuesday, 25 December 2012

MILIK ENCIK POLIS PART VI (TAMAT)



“Long... aku nak muntah! Perut aku sakit.... kepala aku pening!” kali ini aku rasa pelbagai jenis penyakit datang menyerbu. Hingga duduk ku tidak kena jadinya! Wajah Tok Kadi yang tersenyum-senyum sedari tadi ku renung sekali imbas, janganlah aku disoal macam-macam. Sumpah dalam rasa gelabah begini, apa pun aku tak ingat! Doa makan yang mudah pun aku boleh lupa, inikan pula doa qunut!

Tuesday, 18 December 2012

CERPEN: MILIK ENCIK POLIS PART V




“Intan, kalau tak buat benda ni tak boleh ke?” soal ku sebaik sahaja punggung ku labuhkan di kerusi kosong di ruang menunggu. Intan menoleh seketika, dia tersenyum mesra, seragam putih yang disarung ku kerling sejenak. Tidak berkedut dan kelihatan keras sahaja, pasti uniform baru!

CERPEN: MILIK ENCIK POLIS PART IV




“Pukul berapa ayah Intan balik?” soal ku sengaja menutup rasa hening yang bertamu setelah pengakuan Intan ku sambut dengan sebuah persetujuan. Wajah ini sengaja ku tundukkan namun ekor mata ini mencuri pandang Intan yang sedang mengelus jari jemarinya sesama sendiri.

“Err kalau tak silap Intan biasanya pukul sepuluh ayah dah sampai, sekarang baru pukul sembilan.” Ujar Intan mengerling jam di pergelangan tangan. Aku masih seperti tadi, menikmati nasi lemak yang dibungkus dengan daun pisang, aroma yang terhasil dari tindak balas nasi berlemak dan daun pisang ini sudah cukup membuat selera pagi ku terbuka luas.

Saturday, 15 December 2012

CERPEN: MILIK ENCIK POLIS PART III




Aku palingkan wajah menatap Intan yang mendekati, untuk apa dia ke sini?

“Abang Is, dah siap makan?” aku angguk sekali.

“Jom ikut Intan sekejap!” pintanya lalu menunduk sedikit kepala ke arah along, memberi hormat barangkali.  Ala along ni tak payah nak hormat sangat, kat depan je baik!

Tuesday, 11 December 2012

CERPEN: CURANG (Diterbitkan di Antalogi ILHAM.. Hujan Turun Lagi)





~ CURANG ~

AULIA IMAN

Dulu aku pernah menyangka, tanpa cinta isteri ku... aku akan tetap bahagia, gembira dan hidup seperti biasa. Namun setelah kau pergi, segalanya berubah kini! Aku kehilangan punca, aku juga kelukaan begini! Dan aku melalui kepedihan yang berpanjangan! Aku kecewa kerana perbuatan aku, aku terkilan kerana kebodohan diri.

Saturday, 8 December 2012

DUNIA KITA BERBEZA 6 [ TAMAT]



“Rose sepatutnya kita ke KL bukan ke sini.” Umran meluahkan rasa tidak keruannya ketika ini. Mereka sedang menghampiri sempadan tanah air. Sebentar lagi mereka akan keluar dari sempadan Malaysia menuju ke Songkhla Thailand.

“Rose tahu tapi Rose tak mungkin dapat tentang perjodohan yang Tokwan tetapkan, Rose tak cintakan lelaki tu sebab Rose sukakan abang Umran. Cuma dengan cara ini je Rose dapat halang kehendak Tokwan!” Luahan Rose Fannan buat Umran Hanna semakin rasa bersalah. Dirinya juga mencintai Rose namun ini bukan cara yang sepatutnya walaupun mereka tiada pilihan lain.

Friday, 7 December 2012

CERPEN MILIK ENCIK POLIS PART II

KEPADA PEMBACA BARU: ini cerpen part II dari Kesinambungan kisah Kuntum Buat Kapten Azdhan... kisah abang kepada Kuntum yang bernama Iskandar, encik polis :)





“Waaa... handsome jugak abang Kuntum ni ek? Macam ni la baru betul... Inspektor Iskandar! Kan along!”  luah Kuntum tersenyum-senyum, along di sisi mengangguk setuju.

“Tapi....” Along berdehem seketika.

“Apa tapinya long?” soal Kuntum bersahaja. Aku jeling mereka sekilas, adalah tu yang nak dikatakan nanti!

Sunday, 2 December 2012

DUNIA KITA BERBEZA 5



“Kalau Umran anak luar nikah sekalipun nek, takkanlah Umran ni langsung tak layak dapat layanan baik dari Pak Tam? Apa hina sangat ke anak luar nikah macam Umran ni?” gumam Umran lalu menyandarkan belakang tubuhnya ke pohon mempelam. Wajah tua Fatimah yang sudah berkedut di pandang  tidak berkelip. Geram benar dengan sikap Pak Tam yang langsung tidak dapat menerimanya, apatah lagi untuk melayan mesra akan hadirnya tadi. Benci!

There was an error in this gadget