Thursday, 31 January 2013

IKATAN BERSIMPUL MATI 4



“Siapa yang hantar tu?” mak terus menapak perlahan mendekati aku yang sedang termangu di atas sofa.  Sedulang kopi diletakkan di atas meja kecil lalu aku lihat mak terus sahaja duduk bersebelahan. Senyuman mak kelihatan berseri-seri, aneh pula bila aku tengok mak senyum-senyum begitu.

“Kenapa mak senyum-senyum ni?” soal ku laju-laju.

“Yelah, hari pertama kerja dah ada orang yang hantar balik. Siapa tu Kay?” mak berbisik dekat di telinga aku.

Wednesday, 30 January 2013

IKATAN BERSIMPUL MATI 3



Aku panggung wajah bila Encik Adlan memanggil aku datang ke arahnya, dengan langkah bersahaja aku dekati dia yang masih rancak membincangkan strategi pemasaran untuk mengukuhkan jenama produk yang aku sendiri tidak pasti.

“Ya, Encik Adlan.” Aku tundukkan sedikit wajah ke arah gadis yang sememangnya anggun di pandangan mata aku sambil senyuman ku lempar semanis-manisnya.

Thursday, 24 January 2013

IKATAN BERSIMPUL MATI 2



“Ini bilik Kay, mulai hari ni Kay akan bantu semua kerja Encik Adlan! Jaga-jaga, jangan buat Encik Adlan tu mengamuk! Dia tak suka bilik kerja yang kotor, bersepah dan berbau pelik. Kay pun tahukan, bilik dia memang ramai tetamu, jadi mesti perlu kemas dan segar!” Encik Fikri bersuara tanpa menoleh ke arah ku. Dari arah belakang aku lihat dia sedang memerhatikan panorama Kota Damansara dari dinding cermin. Nampak bersungguh tetapi aku sedikit hairan dan kehairanan itu harus aku luahkan segera.

Wednesday, 23 January 2013

IKATAN BERSIMPUL MATI 1





Pagi lagi suara mak kedengaran sayup-sayup menyapa peluput telinga semakin lama semakin kuat dan kuat hinggalah mata yang terpejam erat terpaksa ku buka sedikit demi mencuri lihat keadaan ketika ini.

“Khalisa bangun! Kata ada interview hari ni?” kelibat mak yang sudah bercekak pinggang menerpa sepasang anak mata ini. Serentak itu juga kelopak mata ku buka luas!

There was an error in this gadget